Rabu, 30 September 2015

                           
    KENAPA SAYA HARUS SEKOLAH ... ??


Kalau bertanya apa tujuan sekolah kepada anak SD sudah dipastikan mereka tidak menjawab. Mereka disekolahkan oleh orangtuanya, bukan memilih sendiri untuk sekolah. Baru ketika masuk SMP baru mereka tahu apa tujuan mereka sekolah. Karena mereka sudah bisa memilih sekolahan untuk diri mereka sendiri. Walaupun kadang-kadang tetap dipaksa harus sesuai dengan sekolahan yang dicarikan oleh orangtuanya.
Kalau orangtuanya yang demokratis, biasanya tidak memaksakan anaknya untuk sekolah sesuai dengan kemaunnya saja. Harus sesuai kemaun anaknya juga. Orangtua hanya memberika refenrensi saja dan membiarkan anak untuk memilih sekolahan yang akan menjadi tempat belajarnya sendiri. Sekolah itu butuh waktu lama dan biaya yang banyak, kalau tidak sesuai keinginan akan jadi masalah dikemudian hari. Anak bisa mutung ditengah jalan karena tidak nyaman dengan sekolahan yang tidak sesuai dengan pilihannya.
Diawal pendaftaran sekolah setingkat SMP atau SMA bahkan kuliah, jika ditanya mengenai tujuan mereka sekolah jawabannya sangat beragam. Ada yang mencari ilmu, ada yang ingin mewujudkan cita-cita, ada yang ingin cari istri atau pacar, ada yang hanya mencari ijazah dan ada juga yang mencari status. Berdeda tujuan itu wajar-wajar saja, karena beda orang beda pemikiran. Kalau kata tetanggaku, sudah mau sekolah saja sudah lumayan, daripada dirumah nganggur.
Bagusnya anak itu diarahkan, atau dibiarkan saja memilih sekolah manapun sesuai tujuan dan cita-citanya? Mungkin semuanya juga tergantung orangtuanya, kalau agak otoriter sudah pasti mengarahkan anaknya. Tapi kalau demokratis membiarkan anaknya sendiri yang memilih. Semuanya pasti ada plus minusnya, mau otoriter maupun demokratis. Kalau otoriter takut tertekan, tapi kalau terlalu demokratis takutnya salah pilih, ternyata sekolahnya kurang kondusif.
Kenapa orang harus sekolah? Apa tujuannya? Apakah percuma jika sekolah cuma cari ijazah? Punya titel banyak, dihormati masyarakat itu mungkin salah satu tujuan sekolah. Kalau bahasa kerennya diajeni. Tapi kalau sudah sekolah tinggi-tinggi, sudah menghabiskan banyak biaya, malah ujung-ujungnya jadi penipu kan kasihan yang membiayai mahal. Memang maling atau penipu bukan tujuan dari sekolah, tapi terkadang ada kesempatan akhiranya jadi maling juga.
Anehnya ada juga yang sejak awal pengin sekolah tinggi biar jadi pejabat tinggi yang nantinya bisa banyak korupsi. Korupsi sudah jadi tujuan sejak awal, ini tidak sedikit, bahkan ada orangtua yang menyuruh anaknya bertujuan seperti itu. “Le, kamu sekolah yang tinggi, biar nanti bisa jadi pejabat tinggi, DPR atau Bupati, biar biar banyak korupsi. Lumayan bisa untuk ganti biaya sekolahmu yang mahal”, begitu kata salah satu orangtua kepada anak mereka.
Apapun alasan dan tujuannya, itu semua haknya anak, tapi kalau sejak awal sudah bertujuan pengin jadi koruptor, bagaimana kalau sudah sekolah tinggi nanti? Apakah hal itu harus didukung? Membiarkan orang bertujuan menjadi koruptor berarti membiarkan bibit-bibit koruptor tumbuh subur. Biarlah yang penting mau sekolah saja sudah syukur, begitu celetuk tetanggaku.
sumber: http://www.kompasiana.com/idul/kenapa-orang-harus-sekolah-apa-tujuannya_552903606ea834197a8b45aa

0 komentar:

Posting Komentar

Blogroll

cikzkahfi.blogspot.com

Diberdayakan oleh Blogger.

Email suscription

Search

Pages

About

Jangan Lupa Follow :)

×

cikzkahfi.blogspot.com

SEDIKIT ATAU BANYAK KATA SEMOGA BERMANFAAT

Popular Posts